Kenapa Selepas Nikah Kecantikkan Isteri Kalah Dibanding Wanita Lain? Ini Penjelasan Nabi

Share on Google Plus




Seorang suami mengadukan apa yang dia rasakan kepada seorang Sheikh. Dia berkata:

“Ketika aku mengagumi calon isteri saya seolah-olah dalam pandanganku Allah tidak menciptakan perempuan yang lebih cantik darinya di dunia ini.

Ketika aku sudah meminangnya, aku melihat ramai perempuan seperti dia.

Ketika aku sudah menikahinya saya lihat banyak perempuan yang jauh lebih cantik dari dirinya.

Ketika sudah berlalu beberapa tahun perkahwinan kami, aku melihat seluruh perempuan lebih manis dari pada isteriku. ”

Sheikh berkata: أفأخبرك بما هو أدهى من ذلك وأمر !?

“Adakah engkau tahu, ada yang jauh lebih parah daripada yang engkau alami ketika ini!?”

Lelaki yang bertanya: “Ya, mahu.”

Sheikh: “Sekalipun engkau mengahwini seluruh perempuan yang ada di dunia ini, pasti anjing-anjing yang berkeliaran di jalanan itu lebih cantik dalam pandanganmu daripada wanita manapun.”

Lelaki yang bertanya itu tersenyum masam, lalu dia berkata: “Kenapa tuan Sheikh berkata demikian?”

Sheikh itu meneruskan: ليس الأمر في عرسك, وإنما هو في قلبك الطامع وبصرك الزائغ, ولا يملأ عين ابن آدم الا التراب

“Masalah sesungguhnya bukan terletak pada isterimu, tapi terletak pada hati rakusmu dan mata keranjangmu. Mata manusia tidak akan pernah puas, kecuali jika sudah tertutup tanah kubur. ”

Rasulullah bersabda:

لو أن لابن آدم واديا من ذهب أحب أن يكون له ثانيا, ولن يملأ فاه إلا التراب, ويتوب الله على من تاب <

“Andaikan anak Adam itu mempunyai lembah penuh berisi emas pasti dia akan menginginkan lembah kedua, dan tidak akan ada yang dapat memenuhi mulutnya kecuali tanah. Dan Allah akan menerima taubat siapa yang mahu bertaubat “.

Lalu Sheikh itu bertanya, “Adakah engkau ingin isterimu kembali seperti dulu, menjadi wanita terindah di dunia ini?”

“Ya Sheikh,” jawab lelaki itu dengan perasaan tak menentu.

Syeikh: فاغضض بصرك, فإن من ارتضى بحلاله رزق الكمال فيه <

“Pejamkanlah matamu dari hal-hal yang haram … Ketahuilah, orang yang rasa cukup dengan suatu yang halal, maka dia akan diberi kenikmatan yang sempurna di dalam barangan halal tersebut.

Semoga bermanfaat.



Sumber: fiqhmenjawab.net


Share on Google Plus

About Editor

Merupakan blogger muda sejak tahun 2008. Ini merupakan blog ketiga selepas blog asal. Pernah menulis di akhbar seperti Utusan, Berita Harian, Kosmo, Harian Metro & Mstar Online sekitar 2010 - 2012. Kini masih menulis...
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment